Menu

Siapa Manajer Sepak Bola Terbaik?

Mengelola tim sepak bola membutuhkan beragam bakat dan pengetahuan substansial tentang permainan. Selain cerdik secara taktik, manajer harus dapat bekerja secara individu dengan pemain untuk memotivasi dan mendisiplinkan mereka. Instruksi mereka perlu dikomunikasikan secara efektif, dan mereka harus mengantisipasi kondisi fisik dan psikologis para pemainnya. Yang paling penting adalah kemampuan manajer untuk melakukan pergantian pemain yang cerdas dan perubahan taktis selama pertandingan.

Dikutip dari berita bola Sebagai prasyarat, manajer perlu mendapatkan rasa hormat dari para pemainnya dengan memimpin mereka secara kompeten. Banyak ahli taktik yang berbakat gagal karena mereka tidak memiliki otoritas untuk memimpin. Dibutuhkan individu yang khusus untuk menjadi seorang seniman dan sersan pelatih. Daftar manajer berikut melambangkan karakter ini dan telah menerjemahkan kemampuan mereka menjadi kesuksesan luar biasa di dunia sepakbola.

10. Mircea Lucescu
Nama lengkap: Mircea Lucescu

Kebangsaan: Rumania

Tanggal lahir: 29 Juli 1945

Mircea Lucescu melatih Shakhtar Donetsk dari 2004 hingga 2016, membimbing tim Ukraina meraih setiap trofi domestik dan Piala UEFA 2009. Di bawah masa jabatannya, Shakhtar menjadi kekuatan yang tangguh di sepak bola Eropa, mencapai perempat final Liga Champions pada tahun 2011. Lucescu telah memenangkan 12 gelar liga dan sembilan piala domestik selama waktunya di Rumania, Turki, dan Ukraina. Pada 2016, dia pergi untuk mengelola klub Rusia, Zenit St. Petersburg. Dia kemudian mengelola tim nasional Turki, dan ditunjuk sebagai manajer Dinamo Kiev pada tahun 2020.

9. Arsene Wenger
Nama lengkap: Arsène Charles Ernest Wenger

Kebangsaan: Prancis

Tanggal lahir: 22 Oktober 1949

Arsene Wenger mengelola Arsenal selama 22 tahun. Dia menganjurkan gaya sepak bola yang menyerang dan mengalir, yang menjadikan klub favorit dengan pendukung netral. Dia telah dikritik karena kepercayaannya pada masa muda dan keengganannya untuk mendatangkan nama-nama besar. Meskipun kurang pencapaian baru-baru ini, Wenger mempertahankan Arsenal di grup teratas sepak bola Inggris selama dua dekade, memenangkan tiga gelar liga, tujuh Piala FA, dan mencapai final Liga Champions pada tahun 2006. Salah satu tim Arsenalnya tidak terkalahkan sepanjang musim. 2003–04. Wenger juga memenangkan gelar liga dan piala domestik bersama Monaco.

8. Pep Guardiola
Nama lengkap: Josep Guardiola Sala

Kebangsaan: Spanyol

Tanggal lahir: 18 Januari 1971

Setelah karir yang cemerlang sebagai gelandang bertahan untuk Barcelona, ​​Josep Guardiola diangkat menjadi manajer tim B klub pada tahun 2007. Satu tahun kemudian, ia diangkat menjadi bos tim utama. Setelah melakukan perubahan drastis dan berisiko pada tim utama dan strategi sepak bola Barcelona, ​​klub tersebut memenangkan treble di musim pertamanya. Pep kemudian memenangkan tiga gelar La Liga, dua piala domestik, tiga piala Super, dua Liga Champions, dua piala super Eropa, dan dua piala klub Dunia, mengklaim total 14 trofi dalam empat musim.

Guardiola kemudian membutuhkan waktu satu tahun untuk pulih sebelum menjadi manajer Bayern Munich pada 2013. Dia memenangkan gelar domestik ganda di musim pertamanya, dan lagi pada 2016, tetapi tidak pernah mencapai final Liga Champions selama tiga tahun di klub.

Secara keseluruhan, dia mengklaim tujuh trofi lagi bersama Bayern. Pada 2016, ia mengambil alih Manchester City dengan pengeluaran besar dan, setelah satu musim tanpa trofi, memenangkan liga dengan cara yang tegas, mencatatkan poin, kemenangan, dan gol terbanyak dari tim mana pun dalam sejarah Liga Premier. Di musim berikutnya, ia menjadi manajer pertama yang memenangkan treble domestik. Tim asuhan Guardiola dikenal karena menjaga penguasaan bola, menekan tanpa henti, dan kreativitas mereka yang luar biasa.

7. Marcello Lippi
Nama lengkap: Marcello Romeo Lippi

Kebangsaan: Italia

Tanggal lahir: 12 April 1948

Marcello Lippi memimpin tim Italia yang tidak beruntung untuk meraih kemenangan di Piala Dunia 2006. Ia juga bertanggung jawab atas dominasi sepak bola Italia oleh Juventus pada akhir 1990-an. Gaya manajemennya berfokus pada kekuatan dan persatuan tim daripada bakat dan ego individu. Dia memenangkan lima gelar liga, satu piala domestik, dan Liga Champions 1996 bersama Juventus. Lippi mendekati akhir karirnya dan baru-baru ini menjadi pelatih tim nasional Tiongkok.

6. Antonio Conte
Nama lengkap: Antonio Conte

Kebangsaan: Italia

Tanggal lahir: 31 Juli 1969

Antonio Conte adalah mantan pesepakbola Italia yang menghabiskan sebagian besar karirnya di Juventus dan mewakili negaranya sebanyak 20 kali. Tingkat kerjanya sebagai pemain mencerminkan upaya yang sekarang dia harapkan dari para pemain yang dia kelola. Conte bermain dengan bek sayap dalam formasi 5-3-2 dan memilih pemain yang cukup fleksibel untuk menyesuaikan sistemnya.

Selama musim 2011-12, ia memimpin Juventus meraih gelar Serie A tanpa kehilangan satu pertandingan pun. Conte bertahan di Juventus selama tiga tahun, memenangkan Serie A di setiap musim sebelum mengelola Italia untuk kampanye Euro 2016 mereka. Timnya mengalahkan Spanyol dari turnamen tetapi kalah tipis dari Jerman melalui adu penalti. Conte kemudian bergabung dengan Chelsea pada 2016 dan memenangkan Liga Premier di musim pertamanya, mengklaim rekor 30 kemenangan liga (saat itu).

5. Diego Simeone
Nama lengkap: Diego Pablo Simeone González

Kebangsaan: Argentina

Tanggal lahir: 28 April 1970

Diego Simeone mungkin adalah bintang yang paling dicari di dunia manajemen sepak bola. Sebelum menjadi terkenal sebagai manajer Atletico Madrid, ia memenangkan dua gelar liga di negara asalnya Argentina. Setibanya di Spanyol, ia membangkitkan tim Atletico yang kurang berprestasi dan membawa mereka ke posisi kelima di liga. Dia juga membimbing mereka meraih kemenangan di Liga Europa 2012.

Di musim penuh pertamanya sebagai manajer, timnya mengalahkan Chelsea di Piala Super Eropa sebelum memenangkan piala domestik Spanyol 2013. Berikutnya adalah pencapaian terbesar Simeone sebagai manajer Atletico Madrid: memenangkan gelar liga Spanyol 2014 dengan finis di depan Barcelona dan Real Madrid. Keberhasilan Simeone di Eropa yang sedang berlangsung hanya dibatasi oleh kekalahan tipis dari Real Madrid di final Liga Champions 2014 dan 2016. Namun, tim Atletico-nya memenangkan Liga Europa dan Piala Super UEFA pada 2018.

4. Jürgen Klopp
Nama lengkap: Jürgen Norbert Klopp

Kebangsaan: Jerman

Tanggal lahir: 16 Juni 1967

Manajer Liverpool, Jürgen Klopp, bukan lagi bintang yang sedang naik daun di dunia sepakbola. Dia telah dengan baik dan benar-benar tiba. Di awal karirnya, Klopp mengubah keberuntungan Borussia Dortmund, membawa mereka gelar liga pada 2011 dan 2012, dan Piala Jerman pada 2012. Pemerintahan Klopp mengakhiri dominasi Bayern Munich dan membangun kembali Dortmund sebagai kekuatan utama di sepak bola Eropa. Dia mengumpulkan tim yang sangat baik di semua posisi dan menyukai gaya sepak bola serang balik yang sangat mirip dengan Arsenal (di tahun-tahun terbaik mereka). Dortmund mencatatkan 28 pertandingan tak terkalahkan secara beruntun pada 2012, dan tim asuhan Klopp juga mencapai final Liga Champions 2013.

Setelah mengambil alih di Liverpool, Klopp membawa klub ke tiga final piala, termasuk Liga Champions 2018, tetapi masing-masing dikalahkan. Klopp kemudian memenangkan final Liga Champions 2019, memulai perolehan trofi. Dia kemudian memenangkan Piala Super UEFA, Piala Klub Dunia, dan Liga Premier 2020, yang terakhir mengakhiri penantian 30 tahun Liverpool untuk kemenangan liga lainnya.

3. Louis Van Gaal
Nama lengkap: Aloysius Paulus Maria Van Gaal

Kebangsaan: Belanda

Tanggal lahir: 8 Agustus 1951

Dikenal karena gaya sepak bolanya secara langsung, Louis Van Gaal juga seorang disiplin yang ketat. Dideskripsikan sebagai orang yang sombong dan sombong, dia menggunakan perpaduan seni dan otoritas yang telah memberinya kesuksesan luar biasa sebagai seorang manajer. Bersama Ajax, ia memenangkan Liga Champions 1995, Piala UEFA 1992, tiga gelar liga, dan satu piala domestik. Di Barcelona dan Bayern Munich, ia menambah tiga gelar liga dan satu piala domestik.

Hebatnya, dia juga membawa AZ meraih gelar liga Belanda pada 2009. Van Gaal kemudian membawa tim Belanda yang sangat diremehkan itu ke posisi ketiga di Piala Dunia 2014 sebelum mengambil alih sebagai manajer Manchester United. Namun, mantra mengecewakannya di United termasuk kemenangan Piala FA.

2. José Mourinho
Nama lengkap: José Mário dos Santos Mourinho Félix

Kebangsaan: Portugal

Tanggal lahir: 26 Januari 1963

Pelatih Portugal José Mourinho dikenal karena pertahanannya yang terorganisir dengan baik dan kekuatan fisik timnya. Dia adalah seorang guru pendidikan jasmani sebelum mendapatkan pengalaman kepelatihan yang tak ternilai di bawah legenda Bobby Robson dan Louis Van Gaal.

Dia telah memenangkan delapan gelar liga dan empat piala domestik bersama Porto, Chelsea, Inter, dan Real Madrid. Dia juga memenangkan Piala UEFA 2003 dan Liga Champions 2004 bersama Porto, Liga Champions 2010 bersama Inter, dan Liga Europa 2017 bersama Manchester United. Setelah mantra kedua di Chelsea, Mourinho menjadi manajer Manchester United pada awal musim 2016-17 dan membawa mereka kembali ke Liga Champions dengan memenangkan Liga Europa 2017. Namun, dia dipecat pada akhir 2018 setelah performa liga yang buruk. Mourinho mengambil alih Tottenham pada 2019.

1. Carlo Ancelotti
Nama lengkap: Carlo Ancelotti

Kebangsaan: Italia

Tanggal lahir: 10 Juni 1959

Ketika Carlo Ancelotti memenangkan Liga Champions 2014 bersama Real Madrid, dia menjadi satu-satunya manajer aktif yang memenangkan turnamen tersebut sebanyak tiga kali. Sebelumnya, ia telah memenangkannya dua kali bersama Milan pada tahun 2003 dan 2007. Karir termasyhur Ancelotti termasuk kemenangan liga di Italia, Inggris, Prancis, dan Jerman, dengan Milan, Chelsea, Paris Saint-Germain, dan Bayern Munich. Dia juga merebut piala domestik bersama Milan, Chelsea, dan Real Madrid. Ancelotti secara mengejutkan mengambil alih klub Inggris, Everton, pada tahun 2020 dan telah meningkatkan performa mereka.

Gaya manajemen Ancelotti adalah salah satu dari keserbagunaan dan kemampuan beradaptasi. Ia memainkan formasi yang sesuai dengan atribut para pemainnya. Dengan 20 trofi atas namanya, dia adalah salah satu manajer paling berprestasi di daftar ini.

Terima Kasih Telah Membaca Detail Berita: Siapa Manajer Sepak Bola Terbaik?


Baca juga tentang Keuangan : Solusi pinjaman modal bisnis UMKM gunakan aplikasi Pinjaman BRI persembahan dari Bank Rakyat Indonesia.
Baca Berita lain Berita Terbaru
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPesona Alam di Coban Manten
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangResep Membuat Keripik Kentang Balado
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangSistem CCTV Untuk Keamanan Rumah
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangKeuntungan Mengkonsumsi Kurma Muda Hamil
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPilih Harga Sewa Bus Surabaya Bromo
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangTips Nyaman Liburan Dengan Bus Pariwisata
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangTaman Minimalis depan rumah 2021
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail
Order Sekarang » SMS :
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPraktisi Pembuatan Ruangan Studio Musik Berpengalaman
Harga Rp (Hubungi CS)
Lihat Detail